Review Asus ProArt Studiobook 16 : Sentuhan Inovasi Baru

Harga, spesifikasi, dan review laptop Asus ProArt Studiobook 16Sementara Apple mendapat pujian karena chipnya yang luar biasa, Asus terus mengutak-atik, menemukan cara kreatif untuk mengadaptasi laptop menjadi sesuatu yang dirancang khusus untuk kelompok pengguna tertentu. Begitulah cara kami mendapatkan ZenBook Pro Duo yang luar biasa dan mengapa saya mengetik ulasan ini di laptop dengan dial unik yang terpasang di palm rest. 

Dengan ProArt Studiobook 16, Penggunanya adalah para profesional kreatif, khususnya editor foto dan video. Apa yang membedakannya dari Dell XPS 15 atau MacBook Pro 2021 adalah tombol putar yang tertanam di dek di bawah keyboard. Diposisikan di sebelah kiri touchpad, dial memberi pengguna input taktil untuk mengakses berbagai alat dan pengaturan yang dapat disesuaikan. Sangat menyenangkan untuk digunakan dan merupakan keuntungan bagi editor foto dan video yang berlangganan suite Adobe. 

Sebelum Anda terlalu pusing, Anda harus tahu bahwa pada Desember 2021, dial hanya mendukung empat aplikasi Adobe CC. Jadi daya tariknya terbatas sampai lebih banyak developer menambahkan dukungan untuk program mereka. Namun, yang lebih memprihatinkan adalah kelemahan perangkat keras yang saya temui dengan beberapa unit ulasan yang dikirimkan kepada saya oleh Asus. Sayangnya, sebagus layar, keyboard, touchpad, dan kinerja Studiobook 16 — dan semuanya sangat bagus — saya dengan hati nurani tidak merekomendasikan membeli notebook ini.

Review Asus ProArt Studiobook 16: Desain 

ProArt Studiobook 16 menukar palet warna tradisional Asus yang cerah dengan setelan biru yang tampan (terlihat hitam dalam kondisi pencahayaan yang lebih gelap). Komitmen Asus terhadap estetika tersembunyi ini menghasilkan poin; semuanya, mulai dari logo ProArt di bagian tengah pada tutupnya hingga touchpad, dial, dan tuts dilapisi dengan rona navy gelap.

Asus ProArt Studiobook 16
Asus ProArt Studiobook 16

Tampilannya berani dan memberikan ProArt Studiobook 16 penyempurnaan kancing yang Anda kaitkan dengan eksekutif bisnis yang mengendarai sedan Mercedes. Atau pembunuh bayaran misterius. Saya biasanya suka warna, tapi saya menghargai bagaimana sasis biru tua ini akan memudar ke latar belakang saat Anda menunjukkan karya seni Anda yang indah (atau dalam kasus saya) kepada teman atau kolega.

Dibalut aluminium, ProArt Studiobook 16 terasa mahal. Namun, saya tidak yakin sasis ini bisa bertahan dari hentakan. Sial, saya bahkan tidak yakin itu bisa bertahan dikirim dari pengecer ke rumah Anda. Dua laptop yang dikirimkan Asus kepada saya mengalami kerusakan atau tidak dibuat dengan benar. Pada kedua unit, potongan tipis logam yang membingkai bagian atas dan bawah port ditekuk. 

Review Asus ProArt Studiobook 16
Review Asus ProArt Studiobook 16

Kesalahan desain yang sama muncul pada dua unit terpisah menunjukkan ini bisa menjadi kesalahan teknik yang serius. Saya telah menghubungi Asus untuk melihat apakah ini masalah yang meluas dan, jika demikian, apakah ada yang dilakukan untuk menyelesaikannya. Sementara itu, perhatikan baik-baik foto-foto di atas dan putuskan apakah Anda bersedia mengambil risiko kesalahan potensial ini. Sayang sekali karena laptop terasa kokoh dan bahkan lulus uji ketahanan kelas militer. 

Review Asus ProArt Studiobook 16 Indonesia
Review Asus ProArt Studiobook 16 Indonesia

Tidak khawatir tentang itu? Kalau begitu mari kita lanjutkan dan bicarakan tentang ukuran laptop ini. Pada 14,3 x 10,4 x 0,8 inci dan 5,5 pon, Studiobook 16 lebih besar dan lebih berat daripada MacBook Pro 16 (14 x 9,8 x 0,7 inci, 4,8 pon), Dell XPS 15 (13,6 x 9,1 x 0,7 inci, 4,3 pon) dan Lenovo ThinkPad X1 Extreme (14,2 x 10 x 0,8 inci, 4 pon). 

Review Asus ProArt Studiobook 16: Harga

ProArt Studiobook 16 tidak tersedia pada saat penulisan (29 Oktober 2021) dan hanya beberapa pengecer yang mempostingnya untuk pre-order. Video Foto B&H adalah salah satunya. 

Di sana, Anda dapat membeli model entry-level dengan CPU AMD Ryzen 9 5900HX, RAM 32GB, SSD 1TB, dan GPU RTX 3060 seharga kurang lebih Rp. 28 Jutaan. Upgrade ke 64GB RAM, SSD 2TB dan GPU RTX 3070 menaikkan harga menjadi kurang lebih Rp. 34 Jutaan.

Review Asus ProArt Studiobook 16: Port 

Apple mendapat pujian karena membawa port kembali ke MacBook Pro. Itu semua bagus dan bagus, tapi mari kita beri tepuk tangan untuk para pahlawan sejati karena tidak pernah menyingkirkan mereka sejak awal.

Kelebihan Asus ProArt Studiobook 16
Kelebihan Asus ProArt Studiobook 16

Anda tidak memerlukan dongle untuk menyambungkan periferal dan aksesori ke Studiobook 16. Di sisi kiri laptop terdapat dua port Thunderbolt 4, input USB-A, port HDMI, slot kunci, dan adaptor AC untuk mengisi daya .

Kekurangan Asus ProArt Studiobook 16
Kekurangan Asus ProArt Studiobook 16

Di sisi kanan, Anda mendapatkan port Ethernet, USB Type-A, slot kartu SD ukuran penuh, dan jack headphone.

Review Asus ProArt Studiobook 16: Layar 

Wow. Sekarang, ini adalah tampilan. Besar, cerah, dan jelas, melihat dari eksterior ke layar seperti Charlie pergi dari gubuk kumuh sebuah rumah ke pabrik cokelat. Layar ini sangat memanjakan mata. 

Spek Asus ProArt Studiobook 16
Spek Asus ProArt Studiobook 16

Trailer untuk Spider-Man: No Way Home tampak luar biasa pada layar 16 inci, 4K OLED HDR (16:10) — yang diklaim Asus sebagai yang pertama di dunia. Jas Spidey muncul dari layar dengan warna merah tua dan biru tua yang menakjubkan, sementara portal Cincin Sling antar dimensi Doctor Strange berkilauan dengan cemerlang. Lautan piksel yang padat membuat segalanya tampak setajam silet, dan mengungkapkan detail halus, seperti setiap mata rantai di lengan logam Dr. Otto Octavius ​​dan simbol dalam hieroglif Dr. Strange yang berapi-api. 

Colorimeter kami memberi tahu saya apa yang sudah saya ketahui: ini adalah tampilan kelas-terkemuka. Di lab kami, ini mencakup 100% gamut warna DCI-P3, membuatnya lebih berwarna daripada layar di MacBook Pro (78%), XPS 15 (85%) dan ThinkPad X1 Extreme (84%). Ini adalah satu-satunya notebook yang mendekati rata-rata workstation (101%).

Hargra Asus ProArt Studiobook 16
Hargra Asus ProArt Studiobook 16

Panel OLED biasanya lebih redup daripada rekan-rekan backlit mereka, tetapi ProArt Studiobook 16 mencapai 404 nits yang mengesankan, membuatnya seterang XPS 15 OLED (398 nits), ThinkPad X1 Extreme (426 nits) dan rata-rata (428 nits). Layar mini-LED (488 nits) MacBook Pro mengungguli para pesaingnya.

Ulasan Asus ProArt Studiobook 16: Keyboard dan touchpad 

Memberi ruang untuk numpad biasanya berarti mengorbankan di tempat lain. Tidak dalam kasus ini.

Spesifikasi Asus ProArt Studiobook 16
Spesifikasi Asus ProArt Studiobook 16

Tombol-tombol ini diklik dan ditempatkan dengan tepat. Jari-jari saya segera tahu di mana harus mendarat sejak pertama kali saya mulai mengetik. Lebih baik lagi, tidak ada tombol yang berukuran terlalu kecil dan tombol panah ditempatkan dengan rapi di bawah yang lain, sehingga mudah ditemukan. Sementara tombol memberi Anda tonjolan halus dengan setiap register, mereka tidak memiliki umpan balik taktil yang berat yang saya hargai dari keyboard Lenovo ThinkPad atau HP Spectre.

Saya mengetik dengan kecepatan 119 kata per menit dengan tingkat akurasi 96% pada tes pengetikan 10fastfingers.com, hasil yang melampaui rata-rata 109-wpm saya yang biasa, 95%. 

Besar dan halus, touchpad 5,1 x 2,6 inci di bawah ini dilapisi kaca, memungkinkan jari-jari saya meluncur dengan mudah di permukaan tanpa hambatan. Pad mengikuti gerakan saya yang tidak menentu dan Windows 10 Gesture, seperti pinch-to-zoom dan swipe tiga jari ke atas untuk mengubah jendela.

Ulasan Asus ProArt Studiobook 16: Dial 

Terletak di dek dengan tepat bernama “Asus Dial.” Itu tertanam di dalam sandaran tangan sehingga bagian atas dial rata dengan dek. Dial sedikit lebih besar dari seperempat dan memiliki tepi luar bertekstur untuk mencengkeram dan memutar dengan satu jari.

Specs Asus ProArt Studiobook 16
Specs Asus ProArt Studiobook 16

Asus memberi tahu saya bahwa saya tidak perlu khawatir tentang menekan atau memutar tombol secara tidak sengaja karena terletak di celah di bawah buku-buku jari Anda yang dibuat saat Anda meletakkan jari-jari Anda di keyboard. Asus benar — sebagian besar. Begitu tangan saya diposisikan di barisan house, mereka tidak pernah menyentuh dial. Namun, saya tidak sengaja menyentuh tombol beberapa kali saat saya menggerakkan jari saya ke dan dari keyboard. Dan tergantung pada orientasi laptop, saya dapat merasakan tepi kanan bawah dial pada bantalan ibu jari saya.

Sebagai input taktil, saya sangat menikmati dial ini. Saya mendapati diri saya menggunakannya untuk mengubah kecerahan layar dan volume alih-alih mencapai tombol pintas. Ini menunjukkan bagaimana dial dapat berguna bagi siapa saja, tidak hanya editor yang perlu beralih antar alat.

Jadi, bagaimana cara kerjanya? Menekan tombol akan menampilkan versi virtual di sudut kiri atas layar (Anda dapat memindahkan dan mengubah ukurannya dengan kursor). Itu terlihat seperti diagram lingkaran yang dipotong menjadi bagian yang sama, masing-masing dengan fungsinya sendiri. Memutar tombol akan menyoroti alat berbeda yang dapat Anda aktifkan dengan menekan tombol lagi.

Fitur Asus ProArt Studiobook 16
Fitur Asus ProArt Studiobook 16

Menambahkan fungsi dan grup dilakukan dalam perangkat lunak ProArt Creator Hub yang telah diinstal sebelumnya. Ini adalah aplikasi yang mudah digunakan dengan ikon besar beresolusi tinggi dan antarmuka penuh warna. Pengaturan untuk mengubah fungsi tombol, meskipun agak tersembunyi di tab Pengaturan Kontrol, mudah digunakan. Menekan “Fungsi Umum” menghadirkan drop-down di mana Anda dapat menambahkan kemampuan untuk menggunakan tombol untuk pengguliran vertikal, beralih antar aplikasi, dan beralih di antara desktop virtual. Tapi itu saja. 

Dan sisi aplikasinya bahkan lebih sederhana. Untuk saat ini, hanya empat aplikasi Adobe yang kompatibel: Adobe Photoshop, Premiere Pro, Photoshop Lightroom Classic, dan After Effects. Itu membuat dial berguna untuk anggota Creative Cloud, tetapi semua orang tidak disertakan. Saya menggunakan Affinity untuk mengedit foto saya, jadi saya bukan salah satu yang beruntung. 

Asus cukup baik untuk memberi saya kode percobaan Photoshop sehingga saya bisa menguji dial. Saya dapat mengatakan dengan yakin bahwa menekan dan memutar tombol untuk mengubah alat Anda jauh lebih cepat dan lebih menyenangkan daripada menyipitkan mata di panel bilah alat dan mencoba mengingat apa arti semua ikon. Saya hanya melakukan pengeditan kecil pada foto saya, tetapi bahkan perintah sederhana seperti memperbesar dan memperkecil menunjukkan betapa bergunanya tombol untuk mengedit foto. 

Ulasan Asus ProArt Studiobook 16: Audio 

Di atas kertas, Studiobook 16 terlihat tidak selaras. Di mana para pesaingnya memamerkan pengaturan quad dan bahkan enam speaker, ProArt Studiobook 16 mengandalkan driver ganda saja.

Untungnya, memutar tombol ke 100% (secara harfiah, dalam hal ini) memenuhi kantor saya dengan lagu-lagu balada hip-hop sensual Daniel Caesar dan Kali Uchis “Get You.” Vokal lembut itu terdengar renyah dari speaker kembar yang mengarah ke bawah dan bahkan ada suara bass ringan yang menjaga ritme. 

Tetapi meskipun suaranya bagus, bahkan penyetelan terbaik dari Harman Kardon tidak dapat mengimbangi kekurangan perangkat keras. Meskipun bersih, suaranya tidak memiliki kekayaan yang sama dengan yang Anda dapatkan dari orang lain di kelas ini. Dan hanya memiliki dua speaker berarti semuanya terdengar datar. Anda tidak mendapatkan banyak pemisahan instrumen untuk efek suara surround yang indah seperti yang Anda lakukan pada sistem dengan speaker quad. 

Review Asus ProArt Studiobook 16: Performa 

Asus mengatakan ProArt Studiobook 16 “dilahirkan untuk Proffesional Content Creator” dan tentu saja memiliki hal-hal untuk mendukung klaim itu. Saya tidak punya masalah mengedit foto untuk ulasan ini di Adobe Photoshop. Memuat foto resolusi tinggi dari Nikon Z6 saya biasanya membutuhkan waktu setidaknya satu menit pada laptop. Pada ProArt Studiobook 16, dibutuhkan sekitar 15 detik. Seperti yang diharapkan, beban kerja saya yang biasa, terdiri dari segelintir tab Chrome yang tidak terorganisir dengan baik (25 dalam kasus ini), bersama dengan video YouTube dan YouTube Music yang diputar di latar belakang, tidak membuat Studiobook bergeming.

Pada tolok ukur kinerja keseluruhan Geekbench 5, Studiobook 16 mencetak skor 9,158 yang luar biasa. Hanya keajaiban Apple yang bisa membuat hasil ini tampak biasa saja; MacBook Pro mencetak rekor 12.477. Pesaing Windows jauh di belakang, dengan XPS 15 di 7.477, ThinkPad X1 Extreme di 7.244, dan rata-rata workstation 7.277 mendarat di antara keduanya.

Kecepatan luar biasa Asus diperluas ke uji transcoding video kami, di mana Studiobook 16 mengonversi video 4K menjadi 1080p menggunakan aplikasi Handbrake hanya dalam 6 menit dan 6 detik. Itu, sekali lagi, cukup baik untuk posisi kedua di belakang MacBook Pro (4:51) dan di depan XPS 15 (8:10), ThinkPad X1 Extreme (7:36) dan rata-rata kategori (9:13).

Tanpa meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat, SSD 2TB M.2 PCIe Studiobook 16 kemudian menggandakan file multimedia 25GB dalam 17 detik untuk kecepatan transfer 1.557 megabita per detik. Sebelum Anda bertanya, ya, itu mendapat medali perak. MacBook Pro menyelesaikan sapuan bersihnya (5.321,5 MBps) sementara XPS 15, ThinkPad X1 Extreme (1.309 MBps) dan rata-rata kategori (849,4 MBps) tertinggal di belakang.

Review Asus ProArt Studiobook 16: Grafik 

CPU merah, GPU hijau. ProArt menghadirkan hadiah Natal untuk para gamer dan seniman efek 3D dengan GPU Nvidia GeForce RTX 3070 (6GB GDDR6 vRAM). Baik Anda sedang merender 3D, mengedit video, atau menjalankan visualisasi kompleks, laptop ini dapat menanganinya.

Peforma Asus ProArt Studiobook 16
Peforma Asus ProArt Studiobook 16

Dan ya, jika Anda memiliki waktu senggang, jalankan permainan dan bersantai! Jangan khawatir tentang lag juga, karena Studiobook 16 menjalankan Sid Meier’s Civilization VI: Gathering Storm dengan kecepatan 92 frame per detik, di depan XPS 15 (RTX 3050 Ti), ThinkPad X1 Extreme (RTX 3060) dan rata-rata workstation (72fps). 

Dan pada benchmark 3DMark Fire Strike sintetis, ProArt Studiobook mencapai 17.152 yang mengesankan, mengalahkan XPS 15 (8.433) dan rata-rata kategori (12.103) sementara mengalahkan X1 Extreme (16.739).

Review Asus ProArt Studiobook 16: Daya tahan baterai 

Studiobook 16 bertahan selama 6 jam dan 17 menit dalam uji daya tahan baterai Detik Laptop.

Benar. Tetapi jika Anda bertanya kepada saya berapa lama saya pikir laptop dengan layar OLED 16 inci, 4K dan GPU RTX 3070 akan bertahan dengan baterai, tebakan saya akan mendekati empat jam. Kompetisi melakukan pekerjaan yang lebih baik, meskipun. Dell XPS 15 OLED bertahan selama 6:58 sementara ThinkPad X1 Extreme mati setelah 7:50. MacBook Pro 16-inci Apple yang perkasa (15:31) mempermalukan yang lain.

Review Asus ProArt Studiobook 16: Webcam 

Ulasan Asus ProArt Studiobook 16
Ulasan Asus ProArt Studiobook 16

Lihat wajah sedihku ini? Itu hanya bisa berarti satu hal: resolusi 720p. Kami memasuki era webcam 1080p dan Asus belum menerima undangan. Gelap, bernoda dan tidak fokus, foto dan video yang tidak menarik yang diambil dengan webcam ini tidak layak bahkan untuk rapat Zoom pagi Anda. Setidaknya Anda dapat dengan cepat menyembunyikan diri menggunakan penggeser privasi webcam — tidak perlu selotip. 

Ada solusi sederhana meskipun menjengkelkan: gunakan webcam eksternal. Kami menyukai Logitech C930 yang tepercaya sebagai opsi berbiaya rendah yang andal.

Review Asus ProArt Studiobook 16: Panas

Mesin besar menjadi panas. Untungnya, kehangatan yang dihasilkan oleh CPU AMD turbocharged dan GPU Nvidia (kita berbicara tentang total TDP 140 watt!) di Studiobook 16 cukup dihilangkan oleh sistem pendingin yang cerdas. 

Menggunakan kipas 102 bilah ganda yang terbuat dari polimer epoksi kristal cair, enam pipa panas, dan tujuh sensor, Studiobook 16 mempertahankan suhu yang wajar saat kami memutar video YouTube 1080p berdurasi 15 menit dalam uji panas kami. 

Pada suhu terpanas, Studiobook mencapai 96 derajat Fahrenheit, satu derajat di atas ambang batas kenyamanan 95 derajat kami. Bagian notebook yang bersentuhan dengan kulit Anda, seperti touchpad (81 derajat) dan keyboard (88 derajat), terasa hangat.

Review Asus ProArt Studiobook 16: Software

Asus melakukan perangkat lunak pra-instal dengan benar. Semua yang Anda butuhkan dapat ditemukan dalam satu aplikasi bernama MyAsus. Ini adalah program modern yang menarik yang mudah digunakan dan sangat membantu. 

Di layar beranda terdapat ikon seperti Ubin yang menunjukkan kapasitas baterai, mode tampilan (normal, jelas, atau manual), dan status speaker dan mikrofon peredam bising. Pada halaman yang sama terdapat tautan ke info sistem, sementara tab Dukungan Pelanggan menunjukkan beban CPU, beban kipas, penggunaan memori, dan ruang hard disk. Jika Anda tidak membutuhkan semua itu, simpan MyAsus jika hanya untuk mengunduh perangkat lunak terbaru dan pembaruan BIOS.

Dan seperti yang disebutkan sebelumnya, ProArt sudah diinstal sebelumnya dengan ProArt Creator Hub di mana Anda dapat menyesuaikan dial. Tapi itu hanya permulaan. Beranda menunjukkan penggunaan CPU, frekuensi, dan suhu. Anda mendapatkan statistik serupa tentang memori dan penyimpanan. Jika segala sesuatunya tidak terlihat bagus, di sinilah Anda dapat mengubah dari mode Standar ke Performa atau “Full Speed”. Tab Color Calibration adalah alat bagus lainnya untuk memastikan Anda melihat warna paling akurat saat mengedit.

ProArt Studiobook 16 kami menjalankan Windows 10 tetapi kompatibel dengan Windows 11 jika Anda lebih suka versi OS yang lebih baru. Asus tidak terlalu membebani aplikasi pihak ketiga dengan hanya McAfee Personal Security yang mengacaukan Start Menu yang bersih.

Studiobook 16 hadir dengan garansi satu tahun. 

Kesimpulan 

ProArt Studiobook 16 dari Asus adalah konsep yang menarik. Tombol putar internal lebih berguna daripada yang saya harapkan dan benar-benar menyenangkan untuk digunakan, bahkan untuk hanya menyesuaikan kecerahan atau volume layar. Selain itu, perpaduan antara CPU AMD dan GPU Nvidia menjadikan mesin yang satu ini hebat, mampu mengungguli hampir semua laptop Windows lainnya — termasuk yang harganya puluhan juta lebih. Menambahkan dalam hati 16-inch, layar 4K OLED HDR dan Anda memiliki apa yang harus di antara laptop terbaik bagi para profesional kreatif. 

Tetapi ketika saya menggunakan kata “konsep”, saya mengartikannya secara harfiah. Kedua unit yang saya terima memiliki cacat desain pada sasisnya dan salah satunya mengalami masalah perangkat lunak yang menyebabkannya mogok. Meskipun saya menyukai bagian individualnya, saya tidak dapat merekomendasikan mesin ini sampai Asus meyakinkan saya bahwa masalah ini telah teratasi. 

Dan itu adalah kenyataan yang sulit untuk dihadapi karena Asus benar-benar melakukan banyak hal dalam menghadapi persaingan yang semakin ketat. Pendatang baru seperti Surface Laptop Studio dan MacBook Pro 14 inci mendominasi, sementara produk lama seperti XPS 15 dan ThinkPad X1 Extreme terus meningkat dengan cara yang kecil namun bermakna. Betapa menyakitkannya saya untuk mengatakan ini tentang sesuatu yang sangat unik: jika Anda membutuhkan laptop yang kuat untuk pembuatan konten, lewati Asus ini dan gunakan salah satu yang saya sebutkan di atas. 

Related posts:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.